Tuesday, 9 October 2012

RUMAH BARU


Telah dua jam aku menunggu ketibaan lori yang membawa perabot yang aku baru beli tapi tidak juga muncul. Perabot itu aku perlukan segera kerana rumah yang baru aku beli di sebuah kawasan perumahan itu masih kosong. Aku perlu bermalam di rumah baru ini kerana rumah sewaku telah aku serah kembali kepada pemiliknya.

Aku mencapai telefon bimbitku dan mendail nombor kedai perabot dan bercakap dengan pemiliknya. Aku dimaklumkan bahawa perabot yang aku pesan sedang dimuatkan ke dalam lori dan akan sampai di rumahku dalam masa satu jam.

Satu jam. Aku melirik jam di pergelangan tanganku dan lori dijangka akan tiba jam lima petang. Lebih baik aku mandi saja bagi menyegarkan badanku sebelum perabot baruku sampai. Setidak-tidaknya perasaan marahku kerana lama menunggu akan dapat diredakan bila aku disirami dengan air yang sejuk.

Selepas mandi dan mengeringkan badan, aku mengenakan track bottom dan t-shirt longgar supaya memudahkan aku mengatur perabot-perabot yang akan tiba. Aku terpaksa melakukan semua itu kerana suamiku hanya akan tiba ke rumah baru kami pada hujung minggu. Dia yang bertugas di bandar lain tidak mendapat cuti kerana perlu menghabiskan kerja-kerjanya.

Pukul lima petang sebuah lori muncul di depan rumahku. Dua orang lelaki india turun dan memanggil namaku. Bila aku pasti mereka adalah pekerja kedai perabot yang aku pesan maka aku membuka pintu pagar memberi laluan agar mereka boleh menurunkan barang-barang yang aku pesan.

“Encik, semua barang dah angkat.” Kata lelaki yang lebih berumur sambil membetulkan katil dan tilam di dalam bilik tidur utama. Tilam tebal dan lembut yang berharga seribu dua ratus ringgit itu kelihatan cantik dan mewah.

“Terima kasih, saya ambil duit dalam bakinya.” Aku bergerak ke meja solek di tepi dinding dan mencapai beg tanganku.

“Nah, ini duitnya satu ribu.” Aku menyerahkan sampul yang berisi duit baki harga perabot yang aku beli.

Lelaki bertubuh gempal itu mengambil sampul yang aku sua sambil memegang tanganku. Aku terkejut dengan tindakan lelaki itu dan menarik tanganku. Tanpa sempat aku berfikir lelaki itu menghampiriku dan memeluk tubuhku. Aku terperanjat diperlakukan begitu. Tanpa aku sempat bertindak pemuda india tersebut menolak tubuhku ke atas katil. Dia bersama pembantunya memegang tangan dan kakiku yang telah terbaring di katil. Salah seorang lelaki menarik tudung yang kupakai dan mengikat mulutku agar aku tidak dapat berteriak. Aku masih panik dan terkejut waktu itu hingga aku tak mampu untuk berbuat apa-apa.

Aku terbaring di katil. Seorang lelaki berada di bahagian kepala sambil memegang kedua-dua tanganku. Seorang lagi di bahagian kaki memegang kedua-dua kakiku. Aku cuba meronta dan menendang-nendang. Lelaki itu memegang kuat pergelangan kakiku. Aku cuba lagi meronta tetapi seluar aku yang terlondeh. Lelaki itu menarik keluar seluar yang kupakai. Paha dan kakiku terdedah menampakkan seluar dalam yang menutupi taman rahsiaku.

Lelaki di hujung kaki bertindak sepantas kilat. Seluar dalam yang kupakai ditarik pantas dan sekarang aku berbogel. Taman rahsiaku terdedah tanpa ditutupi walau seurat benang. Aku tak mampu melawan lagi. Kudratku telah habis dan sia-sia saja aku beradu tenaga dengan dua orang lelaki yang kuat. Aku menyerah dan bersedia menerima apa saja yang berlaku. Jika aku melawan mungkin nyawaku yang terancam. Melihat aku tidak meronta lagi maka kedua lelaki ini bertindak lebih lembut. Baju yang kupakai ditarik diikuti dengan baju dalam yang kupakai. Aku sekarang tak ubah seperti bayi yang baru lahir. Tiada apa yang menutupiku lagi. Aku tidak dapat berbuat apa-apa selain dari menahan rasa malu.

Kini terserlahlah tetekku yang sederhana besar dan juga pantatku yang bersih tembam kemerahan. Hanya suamiku sahaja yang pernah melihat tubuh bogelku. Sekarang orang asing yang tak kukenali sedang meneroka tubuhku. Lelaki itu mula membelai rambutku dan mengusap pipiku dengan perlahan-lahan. Aku cuba meronta dengan sisa-sisa kekuatan yang masih ada. Kemudian dengan lembut lelaki itu mencium pipiku dan juga leherku dengan penuh nafsu. Aku pada ketika itu teramat geli kerana leherku sensitif dan dia menjilat-jilat telingaku. Bila lidahnya berlabuh di ketiakku yang mulus menyebabkan aku meronta-ronta kerana geli.

Aku mula rasa sedap tetapi aku tidak mahu melayan. Lelaki itu meneruskan dengan mula meramas tetekku dengan begitu lembut sehingga aku terasa nikmatnya dan tetekku menjadi keras. Mungkin kerana usia mudaku, apatah lagi aku baru saja berkahwin dan baru saja dapat merasai nikmatnya berhubungan kelamin maka nafsuku mudah bangkit. Walaupun secara paksa tapi tindakan kedua lelaki itu menimbulkan perasan nikmat juga.

Lelaki india yang lebih tua menjilat tetekku, membelai tetekku, menghisap putingku dan menggentel serta menggaru sedikit di putingku. Aku mula seronok dan sedikit sebanyak telah mula lupa apa yang sedang berlaku. Setelah bermain dengan tetekku, lidahnya turun menjalar di lurah dadaku sehingga ke perut. Dia menjilat pusatku. Aku kegelian kerana aku belum pernah dilakukan seperti ini sebelumnya. Pembantunya yang lebih muda hanya melihat sambil memegang kedua tanganku.

Lelaki yang bertubuh sasa ini mula mengusap tundunku yang montok. Tundun gebuku dihidu dan dicium. Bulu-bulu nipis diraba-raba dan ditarik-tarik lembut. Jari telunjuknya dijolok ke dalam lubang cipapku. Nafasku makin laju dan perasaan aneh menjalar ke seluruh tubuhku. Apabila dia mula menjilat buritku dengan penuh kelembutan, aku rasa seperti ada cairan panas mula meleleh keluar dari dalam rongga cipapku. Lelaki itu mula menjilat biji kelentitku. Terasa seperti aliran elektrik di sekujur tubuhku. Sedap dan penuh nikmat. Dia teruskan dengan menghisap dan menggentel kelentit dan cuba menyucuk lidahnya kedalam lubang pantatku. Kini aku sudah lupa bahawa aku sedang dirogol dan menikmatinya sebaik mungkin. Semakin dia menghisap dan menjilat, semakin sedap aku rasakan.

Sementara yang berbadan kekar meneroka bahagian bawah perutku, lelaki yang lebih kecil yang berada di kepalaku tidak tinggal diam. Tetekku yang telah mekar keras diramas-ramasnya. Tangannya nampak sedikit menggeletar bila dia menyentuh kulit tetekku yang halus. Rasanya lelaki ini belum ada pengalaman dengan wanita. Wajahnya nampak seperti budak sekolah menengah. Terasa sunguh nikmat bila cipapku dijilat-jilat sementara tetekku di ramas-ramas.

Setelah puas melakukan demikian, lelaki kekar mula membuka seluarnya dan terpancullah satu batang yang besar dan menarik. Batang hitam legam itu terpacak di pangkal pahanya. Terlihat bahagian kepalanya masih tertutup kulup. Agaknya semua lelaki india seperti ini, tak bersunat. Kemudian dia menindih badannya ke atas badanku dan batang balaknya dihalakan ke permukaan buritku. Dia tidak terus masuk, tetapi memainkan kepala berkulup itu di alur kemaluanku. Aku menjadi sangat bernafsu sehingga aku tak sabar bila ia akan masuk ke dalam pantatku itu.

Aku kegelian bila kepala balaknya disondolkan ke kelentitku. Aku sudah tidak tahan. Lelaki tersebut secara perlahan melumurkan batangnya dengan cairan lendir yang keluar dari buritkuku. Ditujah-tujahnya kepala bulat itu ke kelentitku. Digerakkan kepala pelirnya meluncur lurah yang sudah basah di antara dua bibir kemaluanku yang telah membengkak.

Kakiku bergetar menahan geli bercampur nikmat. Kubukakan pahaku lebih luas sambil menanti tindakan selanjutnya. Kepala kulup dan batangnya berlumuran dengan cairan licin. Pelan-pelan dia menolak kepala licin ke mulut farajku. Aku seronok dan amat bernafsu, aku biarkan sahaja kepala bulat masuk malah aku cuba mengangkang kakiku dengan lebih luas agar batang itu masuk ke dalam pantatku.

Walau pada mulanya aku berasa sakit kerana balaknya yang besar tetapi sakit itu mula berubah menjadi sedap, geli dan sangat nikmat. Aku merangkul kuat kakiku ke pinggangnya bagi menahan gerakannya. Lelaki kekar itu seperti tahu kemahuanku maka didiamkan saja gerakannya sambil merendam batang balaknya di rongga buritku yang hangat. Bila aku sudah selesa dan tiada lagi rasa sakit maka aku melonggarkan pautan kakiku. Kini aku ingin sekali disetubuhi lelaki itu.

Maka bermulalah adegan sorong tarik. Lelaki itu melakukan dengan begitu perlahan sehingga tidak terasa sakit tetapi kenikmatan yang tidak terhingga. Rasanya lelaki ini sudah cukup berpengalaman kerana tindakannya tidak gelojoh. Mungkin aku sudah lemas dengan nafsuku, aku sendiri berbisik pada lelaki itu agar dia mendayung dengan lebih laju lagi. Lelaki itu melakukan seperti apa yang aku suruh dan dia melajukan dayungannya. Kini nikmat yg kurasa tidak dapat kubayangkan lagi.

Agaknya lelaki kecil di kepalaku tak tertahan lagi melihat adegan yang berlaku di hadapannya maka dengan tangkas dia melondehkan seluar yang dipakainya. Terpacak batang pelir yang tidak begitu besar. Hitam legam mendongak ke arahku. Kepala bulatnya masih terbungkus kulup seperti kawannya juga. Dirapatkan batang butuhnya ke mulutku. Tak takut pula remaja ini kalau batang pelirnya aku gigit putus. Terhidu bau kencing pada kepala pelir budak itu. Agaknya dia tidak mencuci pelirnya selepas kencing.

Mungkin kerana aku teramat bernafsu maka batang pelir remaja itu aku kulum dan aku hisap. Aku dah terlupa bau kencing dan bau tahi palat yang berada di bawah kulit kulupnya. Meliuk lintuk badannya menahan geli bila kepala koneknya aku belai dengan lidahku yang kasar. Hanya beberapa minit cairan licin masin mula keluar dari hujung kepala pelirnya.

Aku mula menggerakkan punggungku dan mula bergerak seirama dengan lelaki kekar di celah pahaku. Aku rasa ghairah yang amat sangat. Dengan tidak semena-mena satu nikmat yang amat sangat telah kurasai. Pantatku tiba-tiba mengemut dengan begitu kuat seperti mencengkam batang lelaki itu. Lubang buritku terasa penuh di isi oleh batang india ini. Aku dapat merasakan batang lelaki ini lebih besar dan lebih panjang dari batang suamiku. Kepalanya sentiasa menyentuh pangkal rahimku tiap kali dia menekan. Keadaan seperti ini jarang berlaku bila aku bersama suamiku.

Terasa senak di perutku tiap kali dia menekan balaknya. Bersamaan itu juga perasaan nikmat dan lazat menjalar ke seluruh tubuhku bila baru meriyanku di sondol-sondol kepala bulat yang besar itu. Cairan hangat banyak keluar membasahi permukaan cipapku. Lelaki itu juga mengalami kenikmatan bila badannya mengejang dan terasa cairan panas menyembur ke mulut rahimku. Cairan maninya telah dipancutkan ke dalam cipapku. Direndam balaknya dalam cipapku hingga beberapa minit kemudian dia mencabut batangnya yang terkulai dan terduduk lemas di atas katil.

Lelaki yang berada di kepalaku mula mengambil giliranya. Lelaki ini agak kecil badannya. Aku kira umurnya dalam lingkungan 14 tahun. Dia mencabut pelirnya dari mulutku. Batang butuhnya terpacak tetapi tidak sebesar lelaki kekar tadi. Dimasukkan batangnya ke dalam farajku yang masih basah. Mudah saja batangnya meluncur masuk dan dia mula menggerakkan punggungnya maju mundur. Mungkin ini adalah pengalaman seksnya yang pertama maka hanya beberapa minit maninya dah terpancut. Dia mengerang kuat bila maninya bergerak keluar dari batang pelirnya yang kecil. Badannya terhempas lemas di atas badanku. Nafasnya laju seperti pelari maraton.

Aku ditinggalkan terkapar lesu di atas katil rumah baruku setelah kedua lelaki ini mengucapkan terima kasih di telingaku. Perlahan aku bangun dan mengenakan semula pakaianku. Badanku terasa letih tapi nikmat. Bau badan dan keringat kedua lelaki itu masih melekat di badanku. Benih kedua lelaki hindu itu juga bertakung dalam rahimku. Aku harap benih-benih itu tidak tumbuh dalam badanku. Aku tak meneruskan kerjaku mengemas rumah sebaliknya aku terus tidur hingga ke petang.

Bila aku terbangun hari sudah senja. Aku sepatutnya menunggu suamiku pulang tapi kerana kegopohanku dan kerana ingin menunjuk lagak bahawa aku mampu mengurus seorang diri maka kedua lelaki india tersebut berpesta menikmati tubuhku yang sedang mekar dan segar. Pelajaran yang amat mahal yang aku perolehi dan aku perlu menyimpan rahsia ini seumur hidupku...

No comments:

Post a Comment

Post a Comment